DSIX(Daerah SEXxxY Invissible Xommunity)

Fun Community forum

GET READY

    Tips Hadapi Masalah Garansi Handphone di Customer Service

    Share

    maximillianw 25
    Support Moderator
    Support Moderator

    Posts : 283
    Join date : 2010-03-01
    Age : 37
    Location : jakbar

    Tips Hadapi Masalah Garansi Handphone di Customer Service

    Post by maximillianw 25 on Tue Mar 09, 2010 10:07 am

    gw mau cerita pengalaman gw saat berhadapan dengan customer service (CS) Sony Ericsson waktu hape gw rusak. Gw berharap ini bisa jadi pelajaran buat kita semua kalau lain kali harus berhadapan dengan CS saat ngajuin klaim garansi.

    Jadi, gw beli SE W980 pada Juli 2009 lalu di kantor gw. Sejak gw beli, hape ini beberapa kali restart. Awal2nya restart 3 atau 4 hari sekali dan seringnya pas gw lagi mainin musik. Lama2 restartnya makin parah. Gw nyoba menghubungi SE Center dan mereka bilang mungkin kesalahannya ada di firmware. Mereka ngasih solusi supaya gw ngupdate firmware. Okelah, tuh hape akhirnya gw bawa ke SE Center Depok pada Januari 2010 (SE Center Depok paling deket dari tempat tinggal gw). Tetapi, di sana ternyata hape gw ngga diterima dengan alasan ngga disertai bukti pembelian.

    Padahal, di kartu garansi ketulis dengan jelas kalo hape itu masih garansi sampe Juli 2010. Mereka bersikeras, untuk upgrade firmware tanpa bukti pembelian, gw dikenain biaya upgrade firmware seperti yang diberlakukan ke BARANG SUDAH TIDAK BERGARANSI.

    Gw berupaya nanya, apa bukti pembeliannya bisa nyusul karena bukti pembelian barang gw ketinggalan di rumah. Mereka bilang ngga bisa, dengan alasan sistem mereka udah online. Gw memohon2 karena gw ngga bisa ngurus masalah hape gw itu di luar hari Sabtu. Jadi, kalau gw ngga berhasil ngupdate firmware hari itu, gw harus nunggu satu minggu lagi buat balik ke sana. Padahal pada saat itu, hapenya udah restart 5x dalam sehari.

    Mereka terus bilang, garansi produk gw juga udah nyaris abis karena secara masa produksi produk, hape gw itu diproduksi pada minggu ke-6 tahun 2009. Jadi, secara umur, klaim garansi hape gw juga udah mau expired karena pada minggu ke-6 tahun 2010 (atau sekitar minggu kedua Februari) hape gw udah lewat dari 1 tahun masa produksi. Gw ngga terima, gw bilang, yang gw tau gw beli barang pada Juli 2009 dan masih akan garansi sampe Juli 2010. Gw ngga ngerti urusan garansi-garansi produk, karena itu bukan urusan gw sebagai customer. Titik.

    Setelah perdebatan panjang yang menarik urat leher, akhirnya mereka ngebantu, firmware gw diupgrade. Setelah selesai, gw bawa pulang hape gw. Empat hari setelah diupgrade, hape gw restart lagi 1x. Dua hari kemudian, waktu gw denger musik, hape itu tiba-tiba mati, dan pas nyala, layarnya blank. Themenya keluar, tapi tulisannya ngga keluar sama sekali.

    Gw langsung ngebawa hape gw ke SE Center PGC. Di sana hape gw diterima dengan baik walaupun gw ngga bawa kartu garansi dan bukti pembelian (soalnya gw kan dari kantor), mereka bilang kedua dokumen itu BISA gw sertain belakangan dan bisa dikirim lewat fax. See? Aneh kan?

    Pihak SE PGC bilang, mereka ga bisa nembus firmware hape gw karena upgrade-an “ilegal” yang baru yang membuat hape gw crash.Coba, gw disangka mengupgrade firmware secara tidak resmi. Gw jelaskan kalau hape gw itu baru diupgrade di SE Depok dalam waktu kurang dari seminggu. Mereka bikinin repair order, dan hape gw akhirnya harus ditinggal.

    Hari kedua, gw ditelpon untuk menjemput hape gw. Menurut mereka, masalah hape gw blank itu bukan masalah software, tapi masalah hardware. Katanya, display LCD gw geser makanya hapenya blank. Ini agak aneh menurut gw. Kalo geser, kenapa themenya bisa keluar? Tapi okelah, gw kan bukan tukang servis hape dan setelah menerima hape gw itu sehat walafiat gw pikir masalah udah selesai.
    Ternyata, masalah ngga cuma sampai di situ aja. Kurang dari satu bulan setelah servis di PGC, kali ini earphone hape gw yang sebelah kiri mati. Karena gw tahu masih garansi, gw membawa earphone gw ke SE Center Depok karena SE PGC bilang mereka ga bisa memperbaiki aksesori. Yang bisa memperbaiki aksesori adalah service center yang berfungsi juga sebagai sentra penjualan dan hape gw itu masih garansi jadi erphone-nya pun bisa diganti.

    Di SE Center Depok, gw langsung mengajukan aduan kalo earphone gw mati sebelah. Secara mengejutkan Si Mbak CS mengatakan kalau untuk aksesoris, SE CUMA AKAN menanggung garansinya selama 6 bulan. Dan karena hp gw beserta earphone itu gw beli bulan Juli 2009, masa GARANSINYA UDAH ABIS. Gw bener-bener geram mendengar ini. Dengan gemetar karena gw menahan marah gw bilang di kartu garansi tertulis dengan jelas:

    Sony Ericsson Mobile Communication AB (Sony Ericsson), S-221 Lund, Sweden, memberi Anda garansi Terbatas untuk telepon selular ini dan semua aksesories asli Sony atau Sony Ericsson yang disertakan dengan pembelian telepon selular ini (selanjutnya disebut “Produk”).

    […]

    Sesuai dengan dan tunduk pada semua syarat dan ketentuan yang tercantum dalam Garansi Terbatas ini, Sony Ericsson menjamin bahwa Produk ini terbebas dari cacat baik pada bahan maupun pengerjaannya pada saat Produk ini pertama kali dibeli oleh pelanggan (pembelian asli), dan untuk masa 1 (satu) tahun berikutnya.


    Lalu Si Mbak itu mengatakan, seakan-akan ga ngerti apa yang gw sampaikan, kalau aksesoris memang kebijakannya begitu. Untuk memotong omongan yang makin lama bikin gw makin pusing, gw memaksa Si Mbak2 CS untuk menyatakan secara terang-terangan kalau memang peraturan garansi aksesoris cuma 6 bulan itu ada. dan gw bilang anehnya SE Center PGC yang bilang kalau gw bisa menservis earphone gw si SE Depok. Tanpa melihat kartu garansi, gw bilang di bagian bawah kartu garansi, pasal paling akhir disebutkan:


    SELAIN KARTU GARANSI INI TIDAK ADA GARANSI LAIN YANG BERLAKU, BAIK SECARA LISAN MAUPUN TERTULIS, KECUALI GARANSI TERBATAS YANG TERCETAK INI. SEMUA GARANSI TERSIRAT […]

    Si Mbak CS langsung masuk ke bagian belakang ruko dan kira-kira 5 menit meninggalkan gw. Waktu keluar dari bilik itu, dia meletakkan earphone gw di hadapan gw dan langsung bilang “Oke, ini masih bisa kami bantu...” seakan-akan dia ngga inget kalau udah mengeluarkan pernyataan kalau aksesoris hape “menurut kebijakan” CUMA BERLAKU ENAM BULAN. Bener-bener ngga jelas! Jadi yang bener gimana?!

    Sambil menuliskan repair order, si mbak ini mengambil unit hape gw. Gw ngeliat dia memencet2 hape gw dan kemudian membawa hape gw lalu menunjukkan hape itu ke temannya. Waktu kembali ke gw, dia bilang kalau speakerphone dan earphone di perangkat hape gw ga bisa nyala. Dia bilang dia melakukan uji layanan dan dari sana ketahuan kalau hape gw ngga bisa dipake ngerekam suara. Begitu dipake ngerekam suara hape itu hang lalu harus direstart.

    Dia menyarankan gw menservis hape gw sekalian. Mengingat SULITNYA usaha gw sebelumnya untuk memasukkan (bahkan cuma) earphone aja buat diservis, disodorkan saran menservis hape yang “mudah” dan “terdengar baik” kayak gini bikin gw malah curiga. Tapi oke, dengan segala keribetan servis ini, gw akan mencoba menunggu hape gw. Semua ini terjadi Sabtu lalu (27 Februari 2010) dan sampai sekarang baik hape maupun earphone gw belom balik. Semoga bisa selesai semuanya.

    Dari semua hal yang udah gw hadapin selama ngurus masalah garansi hape gw, ada beberapa tips yang gw rasa sangat berguna buat agan-agan sekalian.

    1. AMANKAN DOKUMEN-DOKUMEN PENTING. Begitu nerima bukti pembelian hape, langsung fotokopi semua dokumen2 krusial yang berkaitan dengan garansi hape kita, seperti kwitansi dan kartu garansi. Kalau di Sony Ericsson, ditulis peraturan kalau garansi ga berlaku tanpa garansi asli dan bukti pembelian asli. Tapi gw rasa untuk saat kepepet, fotokopian masih bisa diterima asal kita datang pada servis cabang yang tepat.

    2. PAHAMI SETIAP POIN DALAM GARANSI. Ya, bahasa hukum memang memusingkan. Tapi memahami sampai selama apa, sejauh apa, dan dalam kondisi gimana hape kita itu masih digaransi sangat penting. Ini menghindarkan kita dari risiko2 yang tidak kita inginkan misalnya saat kita berhadapan dengan CS yang “curang.”

    3. JIKA KITA MELAKUKAN PERBAIKAN HANDPHONE BUAT SALINAN (COPY) REPAIR ORDER (RO) YANG DIBERIKAN PADA KITA. Biasanya RO ini harus dikembalikan saat kita mengambil barang. Padahal, di RO ini terdapat beberapa informasi penting (seperti nomor seri baterai asli milik kita, kondisi fisik barang seperti baret, lecet, dll) jadi sangat penting bagi kita untuk memiliki salinannya. Jangan pernah membuang RO walaupun barang sudah bisa beroprasi, kita ngga akan tahu kapan kita membutuhkan dokumen itu lagi. Jika terjadi sesuatu dengan hape kita, RO akan membuktikan kalau hape kita diperbaiki sebelumnya di cabang resmi. Jika kita memiliki salinan RO, kita juga bisa meminta pertanggungjawaban service center jika hape kita ternyata setelah kita terima tidak sesuai keadaannya dengan saat kita berikan. Milsanya, baretnya bertambah, casing pecah.

    4. SAAT MENGAMBIL HAPE YANG SUDAH DISERVIS, JANGAN PERNAH MENINGGALKAN BANGKU CS SEBELUM MEYAKINI KALAU HAPE KITA SUDAH BENAR-BENAR BISA BEROPERASI DENGAN BAIK DAN DALAM KONDISI SESUAI SAAT KITA BERIKAN UNTUK DIPERBAIKI. Gw pernah ngeliat ada mas-mas yang mengajukan klaim karena casing hapenya pecah setelah diservis. Pihak servis center ngga mau tanggung jawab karena kata mereka mungkin aja kerusakan itu terjadi saat si mas-mas itu meninggalkan servis center. Kalau perlu, rekam/foto keadaan hape saat kita terima di meja CS.

    5. SELAMA MASA GARANSI, JANGAN PERNAH MENSERVIS BAGIAN APAPUN DARI HAPE DI SERVIS CENTER TIDAK RESMI. Ini dapat menghilangkan garansi kita, sehingga sebaru apapun hape kita, dan selengkap apapun dokumen kita, CS akan mengelak untuk menjamin garansi hape kita.


    _________________
    [b]Keadilan harus ditegakkan.[/b]...



    Peraturan harus di TAATI......

    [b] DSIX-25[/b]

      Current date/time is Thu Dec 08, 2016 6:51 pm